Langsung ke konten utama

Prajawangsa City dan Sepenggal Kisah Romantika Sejarahnya


Memiliki hunian yang bukan sekadar tempat singgah dan transit sejenak melepas lelah tidaklah mudah. Terkadang untuk menemukanya melewati waktu yang panjang. Dan menjadikan orang terus berpindah dari tempat satu ke tempat lain. Tempat tinggal menjadi pilihan paling sulit dalam menjalani hidup. Kesebentaran tinggal di suatu tempat dan terus berpindah menjadi hal yang sudah biasa dijalani oleh sebagian orang. Apalagi bagi orang-orang yang tinggal di daerah kota besar seperti Jakarta. Sulitnya mendapat tempat tinggal juga disebabkan oleh kemampuan finansial. Adakalanya keinginan memiliki tempat tinggal tidak setara dengan kemampuan finansial yang ada. Sehingga ketika belum cukup finansial membeli hunian, tinggal dalam rumah sewa, kost, atau pun mess adalah sikap yang bijaksana dalam memilih tempat tinggal walau sementara.

sumber: web Synthesis Development

Ketika kemampuan finansial sudah mencukupi untuk mendapatkan hunian, orang akan dihadapkan pada banyak pilihan hunian yang akan dibelinya. Memutuskan membeli hunian tentunya memerlukan alasan-alasan yang paling relevan. 4 (empat) hal paling mendasar sebagai seorang yang hidup dalam masyarakat hyperreality saat ini adalah:
  •   Hunian adalah tempat yang menyediakan segala aspek kebutuhan pangannya dengan mudah didapatkan (Food)
  •   Hunian adalah tempat yang menyediakan segala kebutuhan sandangnya dengan mudah didapatkan (Fashion)
  •   Hunian adalah tempat yang menyediakan kebutuhan estetika alamiahnya  dengan mudah didapatkan (Nature)
  •   Hunian adalah tempat yang menyediakan kebutuhannya menjalankan kesibukan kerja nya dengan mudah dapat terhubungkan (Conectivity)
sumber: web prajawangsa city




Hunian yang memiliki ke empat aspek mendasar diatas pastilah menjadi dambaan bagi setiap orang di era hyperreality saat ini. Bagaimana sebuah lingkungan hunian telah mencukupi keempat aspek tersebut? Ketersediaan empat hal tersebut bagi lingkungan hunian menjadi incaran bagi orang-orang yang hidup melampaui waktu realitasnya. Dikarenakan hidup pada satu waktu dan satu tempat yang sebentar-sebentar saja. Itulah mengapa kesebentaran saat ini begitu menjadi sangat berharga dan krusial.

Orang-orang mungkin menetap, mungkin juga tidak. Orang-orang seperti “berumah di angin” bergerak di lintasan yang hampir tak memiliki batas. Kemana dan dimana saja berada selalu dalam kesebentaran. Maka orang-orang semakian merindukan hunian, dimana ia ingin berlama-lama menikmati rumahnya. Tempatnya membangun hidup yang nyata dan tak merasa hidup dalam kesebentaran. Rumah yang didalamnya ia menemu kebahagiaan pencapaiannya. Tempat yang didalamnya ia tak menemukan waktu kesebentaran walau hidup dalam waktu yang sebentar-sebentar.


Waktu yang sebentar seperti halnya ketika berada dalam ruang tunggu. Di dalam ruang tunggu  memungkinkan orang terlempar dalam masa dan jaman yang sangat jauh. Ketika nama suatu tempat tergali menjadi sumber kenang dan sekaligus harapan ke masadepan. Seringkali nama sebuah tempat membuka dirinya sendiri dan mengajak siapapun memikirkannya walaupun hanya sekelebat bayangan melintasi pikiran. Sebut saja sunda kelapa maka yang langsung membentuk gambar virtual di kepala adalah kapal-kapal yang berlabuh dan aktifitas pelabuhan kapal yang sibuk di penuhi hilir mudik kuli angkut pelabuhan. Dan mungkin saja akan muncul pertanyaan dalam benak, dimana orang-orang ini tinggal dan pertanyaan lainnya.  

Lalu ketika kata Prajawangsa disebut, kata Prajawangsa memiliki muatan masa lampau yang begitu jauh waktu yang terbayangkan ketika terucapkan. Maka Prajawangsa menjadi sebentuk ingatan tentang orang-orang yang hidup pada jaman dahulu kala. Kata yang tertulis dari bahasa sansekerta, bahasa yang di gunakan jauh berabad-abad lampau lamanya. Sebuah kehidupan masyarakat yang memiliki tingkat peradabannya pada masanya. Dan kini ketika menyebut Prajawangsa kita seolah menemukan sebuah identitas tentang tempat, orang dan lingkungan masyarakat. Ingatan yang mewujud menjadi gambaran identitas masa lalu sebuah tempat dan sejuta cerita yang turut serta membentang sejauh lintasan panjang ingatan bersemayam dalam ruang imago. Imago selalu bergerak dalam ingatan orang-orang. Menjadi sebentuk kebanggaan atas siapa dirinya dari mana ia berasal dan dimana ia berada. Sebuah romantika masa lalu yang kadung menancap agar orang memahami dan dapat mengambil pelajaran dari nilai-nilai masa lalu walaupun hanya sebentuk legenda lokal seperti halnya Pusaka Prajawangsa. Pusaka Prajawangsa yang telah ada kisahnya melewati waktu berabad lamanya.

Prajawangsa adalah seorang prabu di sebuah kerajaan bernama Indraloka. Maka tersebutlah Prabu Prajawangsa dan dikenal sangat pintar dan piawai. Dan sangat menyukai benda-benda pusaka dan hendak mengabadikannya. Para seniman pengrajin dipanggil keistananya lalu di perintahkannya untuk membuat karya-karya terbaik dan agung. Yang pada saat itu hanya tiga orang mpu yang memiliki keahlian sangat luar biasa yang bisa mewujudkannya setelah dilakukan seleksi secara kompetisi. Prabu Prajawangsa menitahkan kepada mereka untuk membuat karya agung yang menggabungkan delapan pusaka kerajaan Indraloka. Ketiga mpu lantas melaksanakan perintah Prabu Prajawangsa. Dan mereka semua berkompetisi demi memberikan karya agung bagi Indraloka dan juga sebagai bentuk ketaatan kepada sang Prabu.

Delapan Pusaka Kerajaan Indraloka tersebut adalah :
  • Aksa : Sebuah cincin bermata yang melambangkan kejernihan diri, jiwa dan pikiran
  • Bargawa : Sebuah tusuk konde yang melambangkan ilmu pengetahuan
  • Cemeti : Sebuah ikat pinggang kulit yang melambangkan pengendalian diri
  • Diwangkara : Sebuah pisau yang melambangkan kebijaksanaan
  • Ekanta : Sebuah mahkota yang melambangkan kekuasaan
  • Fulmala : Sebuah perisai tangan yang melambangkan welas asih
  • Ganitri : Sebuah gelang yang melambangkan sebuah pengabdian
  • Hima : Sebuah kuas yang melambangkan penciptaan

Singkat cerita para mpu menitahkan kepada murid-muridnya untuk membuat karya agung tersebut. Mpu pertama memerintahkan muridnya membuat delapan lukisan diatas kain lurik. Mpu kedua menitahkan muridnya membuat patung megah yang menggabungkan delapan pusaka indraloka yang dibalut dengan sehelai kain kerajaan. Mpu ketiga diam-diam menghancurkan karya mpu kedua dan membuat saling tuding dengan mpu pertama. Dan akhirnya karya mpu ketigalah yang tetap berhasil utuh. Namun sang Prabu Prajawangsa tak puas dengan karya tersebut. Dengan demikian tak ada karya agung dapat menggabungkan delapan pusaka kerajaan Indraloka tersebut. Hingga tak lama setelah kejadian ini Prabu Prajawangsa mangkat. Murid-murid mpu pertama dan kedua sedih, marah, dan menyesal. Mereka bersumpah akan meyelesaikan tugas mereka dan menyelesaikan karya agung menggabungkan delapan pusaka kerajaan indraloka. Dan kemudian cerita selanjutnya akan berkembang mengikuti jamannya. Sederet kisahnya menjadi petualangan imago yang memenuhi ingatan orang-orang yang bermukim di tempat dimana kerajaan Indraloka pernah berdiri yakni di Cijantung.

sumber: web prajawangsa city
Legenda Prabu Prajawangsa menjadi sebuah spirit ingatan masa lalu bagi nama sebuah properti yang kini sedang dibangun di Cijantung tempat dimana kerajaan Indraloka berdiri. Dan juga ada kisah seorang pahlawan bernama Prajawangsa yang hidup pada jaman Hindia Belanda dan bermukim dikawasan Cijantung berperang melawan penjajah. Prajawangsa City adalah sebuah hunian yang di desain mengikuti perkembangan jamannya. Prajawangsa City juga dibangun oleh developer berpengalaman dibidangnya. Synthesis Development terus berupaya menggali cerita-cerita dan nilai kearifan lokal yang ada. Sepenggal kisah legendanya akan mewujudkan sebuah gambaran masa lampau untuk menemu identitas diri sebuah bangsa. Walaupun sebatas hanya hunian kecil disebuah sudut kawasan Cijantung yakni Prajawangsa City.


Prajawangsa City memiliki luas lahan 7 hektar dan sekitar 4 hektar lahannya akan dibiarkan terbuka , dijadikan green and open space. Disini juga akan dibuat taman tematik,  seperti area spice garden, herbal garden, tropical garden. Juga ada area barbeque, kids pool, thematic pool, jogging track dan fontain plaza. Pusat perbelanjaan terlengkap juga akan dibangun disini. Apartemen Prajawangsa City memiliki 8 tower dan setiap tower terdiri dari 26 lantai. Lokasinya cukup strategis yakni 1,8 km dari Jakarta Outer Ring Road- TB Simatupang, 3,5 km dari stasiun LRT Kampung Rambutan, 3,8 km dari gerbang tol Jagorawi dan akses langsung dari dan ke Bandara Halim Perdana Kusuma.

sumber: web pusaka prajawangsa
Lokasi Cijantung dipilih untuk Prajawangsa City bukan tanpa alasan main-main. Di Cijantung ini ada sebuah kisah yang harus digali dan di angkat bagi nilai-nilai kearifan lokal. Bagi Synthesis cerita-cerita dan kearifan lokal adalah inspirasi yang tak pernah habis. Untuk itu Synthesis juga melibatkan kreator kreatif untuk berkolaborasi menghidupkan kisah Prajawangsa melalui pembuatan film pendek. Bersama penulis muda Alexander Thian dan beberapa kreator muda lainnya seperti Windy Ariestanty, Valiant Budi dan Hanny Kusumawati. Juga melibatkan Lulu Lutfi Habibi desainer Indonesia yang selalu konsisten mengeksplorasi kain lurik. Kostum yang digunakan oleh para pemain film pendek Prajawangsa ini memakai desain-desain pakaian lurik miliknya.

Prajawangsa itu sendiri adalah simbol dari dua nilai yang menjadi nadi Synthesis. 1. Renjana (Passion) 2. Kepercayaan (Trust). Sebuah karya yang akan lahir menjadi karya agung seperti halnya Pusaka Prajawangsa tentunya didorong oleh hasrat yang purna dan kepercayaan besar baik dari pihak lain maupun kepercayaaan yang muncul dari dalam dirinya sendiri. Dan bukan jumawa atau pun tak yakin akan apa yang sedang dilakukan oleh Synthesis, dengan cara pemasaran yang dilakukan Prajawangsa City melalui film pendek. Sebab melalui film pendek ini adalah media yang dianggap pas untuk mengusung nilai-nilai yang hendak disampaikan oleh Prajawangsa City tanpa harus "berteriak". Melalui film ini diharapkan kisah Prajawangsa ini menjadi "hidup" dan Synthesis Development berusaha terus akan penggalian nilai-nilai kearifan lokal, pengetahuan, wawasan karya seni Indonesia kepada khalayak luas.

 - Sekian -











Komentar

Postingan populer dari blog ini

Chrisye Dalam Film Layar Lebar

Rabu, 21 September 2016 lalu sebuah press conference awal sebuah film yang segera produksi berjudul Chrisye diselenggarakan. Saya mengikuti kegiatan tersebut setelah sebelumnya mendaftar melalui komunitas Blogger Reporter ID (BRID). Ini merupakan pengalaman yang menarik bagi saya untuk mengikutinya. Sebab produksi film ternyata tak hanya melalui berbagai proses yang sangat panjang namun juga memerlukan keseiringan dengan promosinya. Treatment sebuah produksi film setahu saya memang memerlukan waktu yang tidak pendek. Dan seiring berjalan produksi treatment promosi juga dilakukan, ini mungkin juga merupakan salah satu strategi bagi production house untuk setidaknya mampu menggandeng sponsor untuk produksi film mereka.
Film Chrisye yang akan mulai produksi pada awal tahun 2017 digarap bersama MNC picture dan Vito Global Visi. Dan akan disutradarai oleh Rizal Mantovani seorang sutradara Film Layar lebar dan juga memiliki kedekatan personal dengan sosok Chrisye. Kisah seorang sosok Chrisy…

Pahlawan Masa Kini

Apa yang dimaksud dengan Pahlawan ? dan bagaimana kaitannya dengan waktu masa kini? Dua pertanyaan ini muncul ketika saya berulang membaca kalimat Pahlawan masa kini. Dan kemudian saya renungi dengan seksama kalimat itu. Apa sesungguhnya arti pahlawan bagi sebagian orang pada masa kini. Tidak ada salahnya merenungi sebuah kalimat untuk memahami lebih jauh apa makna yang terkandung didalamnya. Namun kemudian muncul pertanyaan untuk apa berupaya keras memahami maknanya dan hal ini pun menjadi deretan pertanyaan selanjutnya menggenangi rasa ingin tahu saya lebih jauh.
Pahlawan dalam pengertian yang lacur di pahami sebagian orang jika dikaitkan dengan perjuangan kemerdekaan RI adalah orang yang sedang berperang mengangkat senjata. Yaitu orang-orang yang hidup pada masa perang yang berjuang merebut kemerdekaan dari penjajah. Dan selalu identik dengan orang yang membawa senjata berperang di medan tempur untuk menjadi pahlawan. Padahal jika kita mau menelisik kearah sudut pandang lain bahwa …

Seperti Apakah Kaca Film Terbaik Untuk Mobil ?

Memiliki kendaraan tentu belum lengkap rasanya ketika belum memiliki aksesori sebagai penunjang performa kendaraan agar sejiwa dengan pemiliknya. Seperti halnya pada kaca film yang ingin di pasang pada kaca mobil. Pandangan yang nyaman pada mata kita tentu memiliki batasan saat menyetir kendaraan maupun mata penumpang saat melihat keluar. Nah jendela yang nyaman dan baik seperti apa? Agar kenyamanan saat berkendara dapat kita rasakan.

Tentu sebagian pemilik kendaraan sudah mafhum dengan kaca film. Namun seringkali terkendala dengan pengetahuan seperti apa kaca film yang baik dan bagus untuk kendaraanya. Untuk itu saya ingin membagi pengalaman saya saat mengikuti satu rangkaian acara yang di selenggarakan oleh mobil123.com bersama Vkool Indonesia. Pada hari Rabu 26 Juli 2017, bertempat di V-KOOL Flagship Outlet Jl. Trembesi The Central 88 no.817 Kemayoran, Jakarta Utara. Bersama ibu Monita Cherline selaku Promotion dan Adv. Manager V-KOOL.

Mobil123.com portal otomotif no.1 memang raj…